Selasa | 15 Oktober 2019 |
×

Pencarian

NEWS

Sanksi Tegas, Pihak Sekolah Mengeluarkan Siswi SMA yang Jadi Pelakor

Kamis | 14 Desember 2017 | 10:30

MEDIAKEPRI.CO.ID, – Kisah seorang istri yang suaminya direbut siswi SMA masih diperbincangkan.

Siswi SMA ini dinilai terlalu berani merebut suami orang lain yang bahkan sudah mempunyai dua anak.

Kisah yang viral ini bermula dari postingan Marry Widdi dalam akun facebooknya.

Marry bahkan membagikan foto-foto syur yang diunggah Rida Ayu Nisa dalam instagramnya.

Foto yang diunggah Rida Ayu Nisa adalah foto mesranya dengan suami Marry Widdi.

Kabar terbaru yang dilansir TribunStyle.com dari akun facebook Marry Widdi sangat mengejutkan.

Marry mengunggah surat resmi pengeluaran Rida Ayu Nisa dari SMA Tri Tunggal 1 Surabaya.

Rida dikeluarkan dari skeolah karena mencemarkan nama baik SMA Tri Tunggal 1 Surabaya.

Dikeluarkannya surat keputusan tersebut, Rida tidak lagi dianggap siswi sekolah tersebut.

Dalam postingan tersebut, tampak surat dari sebuah SMA di Surabaya.

Marry Widdi menuliskan ucapan terimakasihnya.

“ALHAMDULILLAH

Dari pihak sekolah sudah ada tanggapan untuk mengeluarkan siswi tersebut.
Atas kordinasinya yg baik,saya ucapkan terima kasih.
Berikut bukti yang dikeluarkan dari sekolah”

Ini unggahan Marry Widdi pada akun facebooknya.

Unggahan Marry Widdi yang mengatakan Rida dikeluarkan dari SMA mendapat banyak komentar dari netizen.

Ayu Dewi Jayanti “Semoga bs memberi efek jera untuk sang pelakor.

Untuk Marry Widdi dan keluarga semoga selalu dlm lindungan Allah SWT.”

@wijiwahyuni84 “Semoga tuh cewek insaf dan sadar bukan nya makin menjadi setelah dpt sanksi dr sekolah.”

@oitafitra “Iya mba itu bener2 gak pantes, udh rebut suami org, d posting lagi dengan sombongnya. Amit2 yaa Allah”

@ine_inodie “Hmm d keluarin dr sekolah.. Di tinggalin sm lakinya makin terpuruk dnk jgn sampai gantung diri yaa d pohon toge”

@itsme_zoraya “Nekat sih tuh bocah.. ngapain fhoto begitu di share.. care matee”

@yuyunsetiawati.s “Deuh. Karma dibayar kontan, anak bau kencur maenannya om. (***)

Editor :