Kamis | 03 Desember 2020 |
×

Pencarian

PERISTIWA

Ibu Guru Tewas Akibat Ulah Jambret Polisi: “Pelakunya Tinggal Pilih, Pilih Tembak Kaki Atau Tembak Mati”

MEDIAKEPRI.CO.ID, Karawang – Enok Suhaeni (54), guru SMPN 2 Bungursari Purwakarta tewas akibat ulah penjambret di Jalan Ahmad Yani nomor 427, Cikampek, Kabupaten Karawang Jawa Barat.

Guru seni dan budaya itu dijambret saat sedang berangkat ke sekolah pada Selasa pagi 27 Maret 2018.

Loading...

Setiap hari, Enok berangkat sejak pagi buta dari rumahnya di Warung Kebon, Desa Purwasari, Kecamatan Purwasari, Kabupaten Karawang. Jarak yang jauh, membuat dia berangkat lebih awal. “Setiap hari memang berangkat jam 5 subuh,” tuturnya.

“Tiba-tiba disalip motor, mereka tarik tas istri saya,” ujar Aang Suherman (43) suami korban saat ditemui detik di rumah duka di Kampung Bojong RT 34 RW 05, Kelurahan Nagrikidul, Kecamatan Purwakarta, Kabupaten Purwakarta.

Suherman yang mengemuiikan motor sempat hilang keseimbangan saat jambret menarik tas istrinya. “Istri saya melawan sempat tarik-menarik tapi akhirnya terjatuh,” tutur dia.

Saat Aang menoleh ke belakang, Enok sudah terlentang. Kepalanya kebentur aspal. “Posisinya terlentang, tangan masih megang tas, tapi jambretnya kabur,” tandasnya.

Loading...

Aang kemudian membawa Enok yang sedang koma ke rumah sakit Saraswati. Nyawa Enok tak tertolong setelah 3 jam koma.

Kapolres Karawang, AKBP Hendy F Kurniawan mengatakan sedang memburu kedua pelaku. Ia turun langsung menginvestigasi kasus tersebut.

“Masih didalami mudah-mudahan bisa lekas diungkap. Ini jadi atensi kita. Pelakunya tinggal pilih, tembak kaki atau tembak mati,” kata Hendy setelah melayat jenazah di rumah duka. (***)

sumber: detik.com

Loading...
Loading...