RILIS

Adanya Ancaman Bom Penumpang, Perjalanan Ratusan Penumpang Pesawat Lion Air Tertunda

Minggu | 06 Mei 2018 | 9:05

MEDIAKEPRI.CO.ID, Maros – Gurauan bom (bomb joke) dalam pesawat Lion Air nomor penerbangan JT 787 dari satu penumpang wanita berinisial ST membuat keberangkatan ratusan penumpang tertunda, Sabtu, 5 Mei 2018.

Pesawat Boeing 737-900ER registrasi PK-LFW rute Bandar Udara Internasional Sultan Hasanuddin, Makassar, Sulawesi Selatan (UPG) tujuan Bandar Udara Udara Internasional Juanda, Surabaya, Jawa Timur (SUB) jadualnya berangkat pukul 17.35 WITA. Namun karena adanya insiden ini maka penumpang diberangkatkan pukul 18.55 WITA.

Dalam keterangan rilis managemen Lion Air yang diterima mediakepri.co.id, gurauan bom (bomb joke) dalam JT 787 yang bersumber dari satu penumpang wanita berinisial ST. Kejadian itu berlangsung ketika proses masuk ke pesawat (boarding). ST mengaku ke salah satu awak kabin (flight attendant/ FA) adanya bom dalam barang bawaan, saat akan dimasukkan ke kompartemen kabin.

Untuk alasan keselamatan, keamanan dan kenyamanan penerbangan, pilot beserta seluruh kru berkoordinasi dalam menjalankan tindakan menurut standar penanganan ancaman bom (standard security bomb threat procedures), sehingga dilakukan pengecekan ulang (screening) pada pesawat; 207 penumpang dewasa, tiga anak-anak dan empat bayi; semua barang bawaan serta kargo. Dengan kerjasama yang baik antara kru pesawat, petugas layanan di darat (ground handling) dan petugas keamanan bandar udara (aviation security/ avsec) proses pemeriksaan diselesaikan secara tepat dan benar. Hasilnya tidak ditemukan barang bukti berupa bom dan benda lain yang mencurigakan.

Lion Air telah menyerahkan ST ke avsec Angkasa Pura I cabang Makassar, otoritas bandar udara beserta pihak berwenang guna menjalani pengamanan dan proses penyelidikan lebih lanjut.

Lion Air menginformasikan, kondisi itu berpotensi menyebabkan delay pada rute dari Surabaya ke Makassar dan Bandar Udara Mutiara Sis Al-Jufri, Palu, Sulawesi Tengah (PLW). Lion Air akan meminimalisir dampak yang timbul, agar jaringan penerbangan lainnya tidak terganggu.

Lion Air Group menghimbau kepada seluruh pelanggan dan masyarakat untuk tidak menyampaikan informasi palsu, bergurau, atau mengaku bawa bom di bandar udara dan di pesawat. Mengacu pada Pasal 437 UU Nomor 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan (UU Penerbangan), Semua yang terkait informasi bom baik sungguhan atau bohong akan diproses dan ada sanksi tegas oleh pihak berwajib.

Lion Air menyatakan, patuh dan menjalankan kebijakan bandar udara, pemerintah selaku regulator dan standar prosedur operasi (SOP) Grup Lion Air serta ketentuan internasional dalam menjalankan seluruh jaringan operasional.

Melalui kesempatan ini, Lion Air Group menghimbau kepada media, pelanggan dan masyarakat, untuk mengetahui perkembangan berikutnya hanya mengacu pada informasi yang diberikan secara resmi oleh Lion Air. (***)

Editor :