Senin | 25 Januari 2021 |
×

Pencarian

EKONOMI POLITIK

Perang Harga di Berbagai Negara, Harga Minyak Dunia Turun

MEDIAKEPRI.CO.ID, Jakarta – Harga minyak dunia mencatat penurunan harian terbesar sejak Perang Teluk 1991, ketika produsen utama Arab Saudi dan Rusia memulai perang harga dan mengancam akan membanjiri pasokan ke pasar minyak global.

Hal ini terjadi setelah Rusia menolak untuk mendukung OPEC mengurangi produksi minyak 1,5 juta barel per hari mulai April dan mengakhiri tiga tahun kerja sama pembatasan pasokan yang dilakukan selama ini.

Loading...

“Saudi mengancam akan memasok 12,3 juta barel per hari (bph) pada April dan ini angka jauh di atas tingkat produksi 9,7 juta bph saat ini. Arab Saudi juga memangkas harga jual minyak mentah resmi untuk April,” kata Direktur Anugerah Mega Investama Hans Kwee dalam keterangan hasil risetnya, Senin 16 Maret.

Selain itu, dari hasil risetnya, menteri Perminyakan Rusia, Alexander Novak, mengatakan tidak mengesampingkan langkah-langkah bersama OPEC untuk menstabilkan pasar, menambahkan bahwa pertemuan OPEC dan berikutnya direncanakan bulan Mei-Juni.

Hans menambahkan, kejatuhan harga minyak hampir 25 persen sempat mimicu panic selling di bursa saham global. Kejatuhan harga minyak juga di sebabkan oleh dampak virus korona. Tetapi harga minyak mentah West Texas Intermediate dan Brent North Sea di bursa komoditas New York Mercantile Exchange dan London ICE Futures Exchanges mulai kembali naik.

Kendati begitu, seperti yang dikatakan Presiden Amerika Serikat Donald Trump, bahwa telah meminta Departemen Energi untuk membeli minyak mintah untuk cadangan minyak strategis AS. Kebijakan ini telah mendorong harga minyak mentah naik, pungkasnya. (merdeka.com)

Loading...
Loading...
Loading...