Senin | 25 Januari 2021 |
×

Pencarian

PENDIDIKAN KESEHATAN

Ide Karantina dan Bapak Kedokteran Moderen Ibnu Sina

MEDIAKEPRI.CO.ID, Jakarta – Pagi ini ketika buka Facebook ada kiriman tulisan dari Mas Sigit Pramono, mantan Jurnalis Republika dan alumni Fakultas Sastra Inggris Universitas Gajah Mada. Isinya sederhana saja. Dia bercerita tentang asal usul istilah karantina yang ternyata dari bahasa Italia.

“Kata “karantina” aslinya adalah Bahasa Italia “quarantine” (40 hari). Istilah ini diperlakukan Pemerintah Daerah Venesia terhadap semua awak kapal yang akan berlabuh di pelabuhan Ragusa pada sekitar tahun 1400 M. Semua awak kapal wajib mengurung diri selama 40 hari untuk sembunyikan bahwa mereka bersih dari infeksi penyakit campak. Tadinya waktu wajib mengurung diri hanya satu trentino (30 hari), tapi kemudian diperpanjang menjadi satu quarantine (40 hari), tulis Mas Sigit.

Loading...

Dan saya kemudian jadi kaget tulisan itu kemudian dikirim ke wall facebook sahabat saya yang jadi dosen UIN Jakarma, Akhmad Danial. Katanya ketentan mengurung diri itu dari bapak kaum kedokeran moderen, Ibnu Sina. ‘’Bila diurut lagi ide dan kata itu dari Ibnu Sina, “Arba’iin” yang artinya 40 hari. Diadopsi ke bahasa Italia jadi quarrantine.’’

Maka untuk memastikannya maka kemudian dicari hubungan karatina denan Ibnu Sina dengan bertaanya kepada ‘dukun moderen’ yang segalanya tahu: ‘Mbah’ Google. Di sana soal ini terkonfirmasi pada laman siasat.com yang membahas tentang ‘para cendika Muslim’ (Muslim scholars). Di laman itu tertulis sebuah artikel yang begini isinya:

‘Adalah sarjana kedokteran Persia, Ibnu Sina (980-1037) yang pertama kali muncul dengan ide karantina untuk mencegah penyebaran penyakit. Dia menduga bahwa beberapa penyakit disebarkan oleh mikroorganisme. Untuk mencegah kontaminasi antar manusia, ia menemukan metode mengisolasi orang selama 40 hari. Dia menyebut metode ini al-Arba’iniya (“empat puluh”). Oleh karena itu, asal usul metode yang saat ini digunakan di banyak dunia untuk memerangi pandemi berasal dari dunia Islam.

Ibnu Sina juga dikenal sebagai Abu Ali Sina dan sering dikenal di barat sebagai Avicenna. Dia adalah seorang ‘Polymath’ Persia yang dianggap sebagai salah satu dokter, astronom, pemikir dan penulis Zaman Keemasan Islam yang paling signifikan. Di juga menjadi bapak kedokteran modern awal.

Loading...

Dalam artikel ‘Ibn Sina: An Exemplary Scientist’ yang diterbitkan dalam ‘The Fountain’ penulis Ihsan Ali / Ahmet Guclu mengutip, buku Richard Colgan ‘Nasihat untuk Dokter Muda’ yang diterbitkan dari New York, di mana penulis menulis: “Ibn Sina ( dikenal sebagai Avicenna dalam bahasa Latin dan di Barat) dalam karya besarnya The Canon of Medicine (kini tersimpan di Perpustakaan Kedokteran Amerika Serikat).

Ibu Sina menyatakan bahwa “Sekresi tubuh organisme inang (misalnya, manusia) terkontaminasi oleh organisme asing yang tercemar yang tidak terlihat dengan mata telanjang sebelum infeksi.

“Mari kita ulangi pernyataan berusia milenium ini sebagai “Infeksi disebabkan oleh kontaminasi sekresi tubuh organisme inang oleh mikroorganisme asing yang tercemar.”

Semua ini jelas sangat mengesankan bahwa definisi ini hampir sama dengan definisi yang kita gunakan saat ini untuk infeksi. Dan yang lebih penting bahwa Ibnu Sina sudah berhipotesis tentang keberadaan mikroorganisme. Ibn Sina bahkan melangkah lebih jauh untuk berhipotesis bahwa penyakit mikroba (mis. TBC) dapat menular. Makanya mereka yang terinfeksi harus dikarantina. Semua ini jelas membuat kita tercengang akan instiusi dan visi Ibnu Sina, “Bapak Pengobatan Modern Awal”.

Para penulis lain kemudian lebih lanjut mengutip buku Robert Koch ‘A Life in Medicine and Bacteriology’ yang diterbitkan di Washington DC yang berbunyi: “Pada abad ketujuh belas, hampir tujuh abad setelah Ibn Sina, ilmuwan Belanda Anton van Leeuwenhoek (juga disebut sebagai“ Ayah of Microbiology ”) mengamati mikroorganisme di bawah mikroskop (van Leeuwenhoek 1980). Dengan penemuan mendasarnya, ia menunjukkan bahwa ada organisme hidup yang tidak terlihat dengan mata telanjang.

Apa yang tidak disadari oleh van Leeuwenhoek adalah bahwa mikroorganisme ini (mis. Patogen: penyakit yang menyebabkan mikroba) sebenarnya bisa menjadi penyebab infeksi. Ini bersesuaian dengan penemuan yang dibuat oleh Ibnu Sina tujuh abad sebelumnya bahwa mikroorganisme dapat menjadi penyebab infeksi meskipun bukti yang sangat terbatas untuk keberadaan mikroorganisme pada saat itu.

Hampir dua abad setelah pengamatan pertama Leeuwenhoek tentang mikroorganisme, pada tahun 1876, Robert Koch, seorang dokter Jerman, mendalilkan yang sama. Menurutnya, mikroorganisme sebenarnya bisa menjadi penyebab infeksi. Ini karena penyakit dengan pengamatan fundamentalnya bahwa darah hewan yang terinfeksi mengandung bakteri patogen yang ketika dipindahkan ke hewan yang sehat, menyebabkan hewan penerima menjadi sakit. ”

Adanya hal itu, maka Ensiklopedia medis raksasa Ibn Sina, al-Qanun fi al-Tibb (The Canon of Medicine), yang terdiri dari lebih dari satu juta kata, telah digunakan sebagai buku teks medis standar hingga abad ketujuh belas dan masih secara luas dianggap sebagai sumber daya berharga untuk studi kedokteran. (republika.co.id)

Loading...
Loading...