Kamis | 09 Juli 2020 |
×

Pencarian

ANAMBAS

Terekam saat Mencuri Ikan, Nelayan: Pak Jokowi Tolong, Kita Dijajah

MEDIAKEPRI.CO.ID, Anambas – Nelayan Kabupaten Kepulauan Anambas kembali mendokumentasikan video Kapal Ikan Asing (KIA) diduga berbendera China yang melakukan aktivitas pencurian ikan di Wilayah Pengelolaan Perikanan Negara Kesatuan Republik Indonesia (WPP-NRI) 711 perairan laut Anambas dan Natuna.

Sejumlah kapal berbadan kayu maupun besi dengan ukuran besar sedang melakukan aktivitas penangkapan ikan secara ilegal di koordinat N 05.46.302-E 108.15.132 Terekam jelas di dalam video berdurasi 1.52 menit itu

Loading...

“Ini 3 Juni 2020, di perairan Kabupaten Kepulauan Anambas dan Kabupaten Natuna, ini kemungkinan illegal, unreported, unregulated fishing atau IUUF yang dilakukan oleh kapal ikan asing,”

“Banyak kapal asing, hak berdaulat kita dijajah ini, diinjak-injak, ayoklah Bakamla, PSDKP, Kementerian Kelautan, mudah-mudahan video ini sampai ke Pak Edhy Prabowo Menteri, Pak Presiden tolong dong,” ungkap Rodi Hartono, salah seorang nelayan Kabupaten Kepulauan Anambas dalam video tersebut.

Dilansir dari kabarbatam.com, Rodi menguraikan kejadian tersebut pada 3 Juni 2020, dimana ada 6 kapal ikan ber body kapal besi tulisan China berada di lokasi dekat mereka mencari ikan.

“Mati nelayan kalau seperti ini, kapal ikan asing berpesta di laut kita, kami 16 hari di laut tidak dapat ikan karena sudah habis dicuri oleh kapal ikan asing dengan alat tangkap pukat,” ucap Rodi.

Loading...

“Sedih rasanya, nelayan cari ikan makin hari makin jauh ke tengah laut dan belum lagi keselamatan terancam dengan keberadaan kapal ikan asing yang makin banyak jumlahnya,” keluhnya.

Dalam perjalanan pulang pada Rabu 10 Juni 2020 kembali bertemu dengan kapal ikan asing body Vietnam sedang melakukan aktivitas penangkapan ikan secara ilegal lanjutnya.

“Kemarin waktu jalan menuju pulang dari laut Natuna, kami kembali bertemu dengan kapal ikan asing body Vietnam sekitar pukul 24.00 WIB berkisaran 30 mil, cuma saat itu tidak bisa didokumentasikan karena handphone lowbat,” tutupnya. (***)

Loading...
Loading...