Rabu | 27 Januari 2021 |
×

Pencarian

EKONOMI POLITIK

Lakukan Hal Ini, Agar Ekonomi Indonesia Segera Bangkit

MEDIAKEPRI.CO.ID, Jakarta – Wakil Ketua MPR Syarief Hasan menilai pentingnya dilakukan Gerakan Kewirausahaan Nasional agar perekonomian Indonesia bisa segera bangkit dari resesi ekonomi yang terjadi akibat pandemi Covid-19.

“Kita mendorong agar Gerakan Kewirausahaan Nasional. Ini adalah kunci bagaimana kita bisa keluar dari resesi ini. Saya percaya bahwa Indonesia masih memiliki posisi tawar yang tinggi,” ujarnya pada acara Media Expert Meeting di Bogor, Jawa Barat, kemarin.

Loading...

Dilansir dari sindonews.com, Mantan Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) ini mengatakan masih banyak masyarakat yang sebelum pandemi terjadi memiliki kebiasaan untuk mengonsumsi suatu produk tertentu sehingga saat ini ketika pandemi, mereka belum bisa terlepas dari kebiasaan mengonsumsi produk tersebut meski kondisi perekonomian sedang sulit.

Karena itu, para pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) harus bisa menciptakan produk yang dibutuhkan masyarakat sehingga perekonomian masih tetap akan bisa tumbuh.

“Tentunya dengan berbagai bantuan kredit dan sebagainya, Gerakan Kewirausahaan Nasional ini bisa mendukung untuk meningkatkan ekonomi Indonesia,” tuturnya.

Di sisi lain, politikus Partai Demokrat ini menekankan pentingnya pendampingan oleh pemerintah terhadap para pelaku UMKM.

Loading...

“Pendampingan usaha ini penting karena mereka dalam bekerja ini perlu ada supervisi. Jangan pernah berhenti, pendampingan itu harus terus dilakukan. Sebab apa, misalnya, kita membuat suatu produk, kita jelaskan apa yang menyebabkan produsen agar tetap berproduksi sesuai dengan keinginan para konsumen,” ujarnya.

Dari sisi pemasaran produk, misalnya, UMKM perlu diberikan pendampingan. Misalnya sekarang sedang tren penjualan secara online, tetapi secara offline tidak bisa ditinggalkan agar tetap tumbuh.

Dia mencontohkan di Cianjur, ada UMKM yang memproduksi lampu hias dengan kualitas tinggi. Kalau misalnya produk tersebut bisa digunakan di berbagai hotel di Indonesia dengan dukungan dari pemerintah, itu akan luar biasa.

Pihaknya juga mendorong masyarakat yang memiliki kemampuan ekonomi untuk terus berbelanja sehingga ada perputaran ekonomi. Dengan begitu, produk UMKM bisa tetap terserap dengan baik.

“Nah kalau itu semua dilakukan, saya pikir insya Allah kita akan keluar dari resesi ekonomi yang melanda kita,” tuturnya.

Selain mendorong peningkatan UMKM, Syarief Hasan juga menekankan pentingnya mempermudah persyaratan berdirinya koperasi. Misalnya, jika sebelumnya syarat keanggotaan 25 orang, bisa dikurangi menjadi cukup sembilan orang.

Syarief Hasan mengatakan saat ini sebenarnya jumlah koperasi di Indonesia sudah cukup banyak, lebih dari 200.000 unit. Dari jumlah itu, sekitar 30-40% memang sudah tidak aktif. “Nah yang tidak aktif itu perlu untuk kita aktifkan kembali sehingga tidak perlu membuat koperasi baru lagi,” katanya.

Sebab, koperasi-koperasi yang tidak aktif itu sebenarnya hanya tidak aktif dari sisi laporannya, tetapi secara konstitusi tetap. Dirinya pun mendorong ada Gerakan Koperasi.

Selama ini, koperasi yang tidak melaporkan hasil rapat anggotanya maka dia langsung masuk kriteria yang tidak aktif.

“Kita harus memberikan toleransi karena kadang mereka berpikir kerja, kerja, kerja, tapi malas bikin laporannya,” katanya. (*)

Loading...
Loading...