Rabu | 18 Mei 2022 |
×

Pencarian

EKONOMI POLITIK

Jual atau Beli? Nih Tips Investasi Emas Pasca Libur Lebaran

MEDIAKEPRI.CO.ID, Jakarta – Analis logam mulia dari PT Victory International Futures, Suluh Adil Wicaksono, menyampaikan tips investasi emas pasca-libur lebaran yang akan menyimpan emas fisik atau nonfisik.

Pada Senin, 9 Mei 2022, atau hari pertama masuk kerja setelah libur panjang lebaran, harga emas Antam untuk ukuran 1 gram naik tipis menjadi Rp 977.000 per gram dari harga sehari sebelumnya Rp 975.000 per gram.

Melihat kenaikan ini, Suluh mengatakan investor emas fisik sebaiknya menahan investasi emasnya, apalagi harga emas ini masih terbilang cukup mahal meski hanya naik tipis Rp 2.000.

“Tetapi kalau saya lihat, jika memang mau profit taking, justru sebagian bisa dilepas,” kata Suluh Adil Wicaksono.

Tetapi untuk pemula yang belum memiliki emas fisik sama sekali, ia menyarankan agar menunggu sampai harga emas melandai atau agak murah karena untuk saat ini, harga emas relatif mahal dan potensi naiknya terbatas.

“Jadi kira-kira kapan? Saya rasa tunggu sampai di bawah Rp 900 ribu per gram,” kata Associate Business Manager dari PT Victory International Futures ini.

Dia memprediksi harga emas biasanya melandai pada akhir semester 1 atau kuartal 2.

Oleh karena itu, ia menyarankan agar masyarakat menunggu sampai akhir semester satu atau kuartal 2 pada Juni karena saat ini harga masih terbilang tinggi.

“Apalagi harga emas fisik naik, paling tidak tahan dulu, atau setidaknya beli pecahan yang lebih besar agar per gramnya lebih murah. Misalnya, sebagai contoh pecahan 10 gram per gramnya hanya Rp 930 ribu jika dibandingkan beli ukuran satu gram,” paparnya.

Sementara untuk investor emas tabungan atau emas derivatif, ia menyarankan agar selalu memperhatikan momentum.

Sebab, katanya, keuntungan yang didapat lebih banyak dipengaruhi berita atau kondisi eksternal.

“Kalau emas nonfisik biasanya terpengaruh berita, sekarang kan peta ekskalasi sudah agak mereda, tetapi bukan berarti berakhir,” tuturnya.

Ia mencontohkan Asian Games di Cina ditunda dari rencana September tahun ini. Ini bisa menjadi sentimen positif untuk emas naik karena pandemi atau Covid-19 masih tinggi.

“Jadi selain faktor supply and demand, kita juga harus memantau faktor pandemi dan ekskalasi,” kata Suluh.

Untuk beberapa hari ke depan, ia melihat ada potensi harga emas Antam akan mengalami kenaikan meski naiknya tertahan.

Artinya tidak akan terlalu signifikan seperti kenaikan di awal pandemi yang kenaikannya bisa menembus Rp 10 ribu per gram per harinya.

Sebelum lebaran harga emas Antam mengalami kenaikan karena permintaan tinggi. Namun selepas lebaran ia cenderung melihat pelaku pasar melepas emas untuk likuidasi pengeluaran selama libur lebaran.

“Menurut saya ada potensi pelaku pasar menjual sebagian emasnya, selain ambil untung, ini dilakukan untuk mengisi kebutuhan mereka pasca-lebaran karena menelan banyak biaya, apalagi ini lebaran pertama di mana masyarakat diperbolehkan mudik,” pungkas Suluh. (***)

Sumber: tempo.co