Sabtu | 26 November 2022 |
×

Pencarian

NATUNA

Dibuka Wabup Rodhial, STAI Natuna Gelar Seminar Hadirkan Narasumber dari Tiga Negara

MEDIAKEPRI.CO.ID, Natuna – Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Natuna menggelar Seminar Internasional di Aula Kampus STAI Natuna Lantai IV Komplek Natuna Gerbang Utaraku, Sabtu 15 Oktober 2022.

Seminar yang menghadirkan narasumber dari Malaysia, Brunai Darusalam serta para pelaku usaha wisata di Kabupaten Natuna yaitu Pemilik Natuna Dive Resort, Boby Rozano dibuka oleh Wakil Bupati Natuna, Rodhial Huda dengan mengambil judul Rancang Bangun Pengembangan Pariwisata Syari’ah di Natuna.

Dalam sambutannnya Ketua STAI Natun, Umar Natuna mengatakan bahwa Seminar Internasional tersebut digagas sebagai bentuk sumbangsih STAI Natuna dalam usianya ke 20 Tahun dan Hari Jadi Kabupaten Natuna ke 23 pada tanggal 12 Oktober 2022 lalu.

“Seminar ini dirancang sebagai dari pengabdian STAI bagi Kabupaten Natuna,” ucapnya.

Umar mengatakan kenapa wisata Syariah sangat menjanjikan, hal ini dilihat dari kekerabatan yang terjalin antara Natuna dengan negara serumpun lainnya seperti Malaysia, Brunai Darusalam dan negara melayu lainnya.

“Kita memiliki jaringan kekerabatan dengan negara tetangga walaupun kita terpisah secara administrasi kenegaraan,” tambahnya.

Selain itu menurut Umar Natuna, pariwisata syariah atau kegiatan yang berkaitan dengan produk halal merupakan bagian yang tidak terpisah dari pembangunan ekonomi syariah secara global.

Sementara itu Rodhial Huda dalam sambutannya menyambut baik kegiatan seminar yang dilakukan, hal ini sangat bermanfaat dalam upaya penyusunan kebijakan pemerintah dalam pembangunan pariwisata Natuna kedepan.

Perjalanan pariwisata Syariah menurut Rodhial Huda tidak terlepas dari sendi-sendi budaya melayu yang sangat kental dengan nuansa Islam, sehingga cocok apabila diterapkan di Kabupaten Natuna.

Menurut Rodhial Huda saat ini Kementerian Pariwisata telah menetapkan 10 Provinsi sebagai tempat pengembangan wisata syariah, termasuk Kepulauan Riau. Kunjungan wisata Syariah menyumbang 5 persen dari jumlah kunjungan wisata.

“Berdasarkan data yang ada jumlah wisatawan Muslim sekitar 131 Juta, mereka siap melakukan kegiatan wisata,” tambahnya. (dan)