mediakepri
Senin, 04 Maret 2024 |
×

Senin, 04 Maret 2024

KEPRI

PON XXI Sumut-Aceh, Jujitsu Kepri Target 1 Emas dan 1 Perak

| Kamis | 25 Januari 2024 | 18:44 | Tidak ada komentar

MEDIAKEPRI.CO.ID, Batam – Gelaran Pekan Olahraga Nasional (PON) XXI Sumut-Aceh 2024 tinggal menghitung bulan.

Setiap provinsi di Indonesia tengah mempersiapkan para atlet agar menjadi yang terbaik pada pesta olahraga yang bakal digelar September 2024 mendatang.

Termasuk Provinsi Kepri, Komite Olahraga Nasional Indonesia Kepulauan Riau (KONI Kepri) terus mematangkan persiapan.

KONI Kepri menargetkan kontingen Kepri harus jauh lebih baik dibandingkan periode sebelumnya yang digelar di Papua.

“Untuk cabor yang lolos jauh meningkat dibandingkan PON Papua lalu,” sebut Usep RS, Ketua Umum KONI Kepri, Kamis 25 Januari 2024 di Kantor Sekretariat KONI Kepri di Kawasan Sukajadi Batam.

Ia mengatakan target raihan emas pada PON Sumut-Aceh akan dibidik tinggi.

“Untuk itulah, KONI Kepri, mulai memanggil pengurus Cabang Olahraga (Cabor) dan pelatih untuk memaparkan peluang raihan medali di cabor masing-masing, “jelas Usep.

Usep mengungkapkan terdapat 29 Cabor yang akan dipanggil dan sudah dijadwalkan.

Setiap Cabor kata Usep diberi waktu sekitar satu jam memaparkan target perolahan medali dan anggaran pelatihan daerah (Pelatda) yang dibutuhkan.

Jika sehari ada lima Cabor yang dijadwalkan untuk presentasi, agenda itu digelar selama sepekan di Kantor KONI Kepri.

“Sebenarnya, KONI Kepri juga sudah bisa memetakan kekuatan perolehan medali PON XXI nanti berdasarkan hasil Porwil, Pra PON maupun BK PON,” imbuhnya.

Usep menegaskan, presentasi cabor ini tetap harus dilaksanakan guna mematangkan kesiapan Kontingen Kepri.

“Dari hasil Porwil, Pra PON atau BK PON, presentasi pengurus cabor serta kajian kita di KONI Kepri, nantinya akan ada pemetaan pembinaan untuk persiapan PON Sumut-Aceh ini.

Misal kata Usep, Cabor yang menargetkan beberapa medali dan hasil Porwil atau Pra PON-nya juga bagus, nanti masuk pada kategori Super Prioritas.

Kategori berikutnya prioritas dan seterusnya. Jadi, setiap cabor yang lolos PON ini, besarnya anggaran pembinaan tentu tak bisa disamakan,” jelasnya.

Dengan begitu, Usep optimis target pada PON XXI 2024 Sumut-Aceh ini, Kepri bisa memperbaiki rangking kontingen.

“Sejauh ini, setidaknya kita bisa menargetkan sepuluh emas atau bisa lebih,” sebutnya.

Usep menjelaskan, ada 29 Cabor di Kepri yang lolos PON XXI. Dari 29 Cabor itu tercatat ada 109 atlet.

Dibandingkan periode lalu pada PON XX Papua, jumlah Cabor yang lolos jauh meningkat.

“Di Papua lalu, total cabor di Kepri yang ikut PON hanya 14 cabor,” ujarnya.

Agenda selanjutnya, kata Usep, semua Cabor yang lolos PON XXI Sumut-Aceh akan mengikuti Pelatihan Daerah yang langsung di bawah pengawasan KONI Kepri.

“Diperkirakan setelah lebaran, “jawab Usep ?menjawab wartawan.

Setelahnya, akan ada Training Centre (TC) yang sifatnya terpusat di satu lokasi.

Selain program tersebut katanya, nantinya KONI Kepri juga akan memfasilitasi atlet yang akan mengikuti pertandingan ujicoba.

Rozi Juhendra, Ketua Umum Pengurus Besar Jujitsu Indonesia (PBJI) Provinsi Kepri menyebut optimis dengan target yang sudah ditetapkan.

“Kita sangat optimis,” ujar pria yang akrab disapa Oji ini. Cabor Jujitsu, salah satu cabor yang dijadwalkan presentasi pada Kamis 25 Januari 2024.

“Mendengar penjelasan dari Ketum KONI Kepri tadi, kita makin semangat menyiapkan atlet,” sebut Oji.

Walau sebenarnya, kata Oji, Kepri termasuk terlambat dalam melakukan Pelatda.

“Kita ketahui beberapa provinsi yang rangkingnya memang di atas kita, sudah menggelar Pelatda, “tambah Oji

Kendati KONI Kepri belum menggelar Pelatda, namun Cabor Jujitsu sudah menggelar Pelatda secara mandiri.

“Ini demi tercapainya target 1 emas dan 1 perak dari cabor Jujitsu,” ujar pelatih Jujitsu Sabuk Hitam DAN III Indonesia Spider Jujitsu (ISJ) ini.

Target ini tentu saja bukan asal ucap katanya.

Pasalnya, berdasarkan pengalaman dan prestasi dua atlet Jujitsu Kepri yang lolos, target itu bukan hal mustahil untuk dicapai.

“Terakhir, pada Babak Kualifikasi (BK) PON di Bekasi pada 28-29 Oktober 2023, Danang, atlet kita berhasil meraih perak. Yang hebatnya lagi, Danang juga bisa mengalahkan atlet dari DKI yang sudah punya jam terbang tinggi. Bahkan atlet yang dikalahkan Danang ini pernah memperkuat Timnas Jujitsu Indonesia di ajang multievent,” sebut Oji.

Hanya saja, kata Oji, pada BK PON itu, Danang belum bisa berdiri di podium tertinggi di kelas 69 Kg Newaza Putra itu lantaran kalah dari atlet Jawa Barat.

“Faktor kelelahan juga, selain atlet dari Jawa Barat ini juga mantan atlet nasional, “Oji menyebut alasan Danang tak bisa mengalahkan atlet Jawa Barat.

Alhasil kata Oji, Danang mampu meraih perak. Namun pada PON XXI Sumut-Aceh, Danang ditarget menyumbangkan emas.

Begitu juga Tomi Riono, atlet Jujitsu Kepri lainnya. Bertanding di kelas Fighting System 77 Kg Putra, Tomi mampu menyumbangkan medali perunggu.

“Nantinya Tomi kita target dapat perak pada PON Sumut-Aceh,” sebut Oji.

Pada BK PON lalu, atlet jujitsu Kepri memang tak maksimal melakukan persiapan.

“Ya, itu tadi, KONI Kepri emang tak ada anggaran pembinaan untuk persiapan BK PON. Makanya, pada BK PON, kita hanya target lolos, masuk enam besar agar dapat tiket untuk PON. Namun hasil BK PON itu jauh di atas target,” ujar praktisi Brazilian Jiujitsu ini.

Nah, selain akan adanya program Pelatda terpusat dari KONI Kepri setelah lebaran nanti, Oji menyebut janji KONI Kepri akan memberikan bonus lebih besar dibanding periode PON XX lalu diprediksi akan mencambuk semangat atlet untuk mempersiapkan diri.

“Tadi Pak Usep, Ketua KONI Kepri menyebut, pada periode PON XX lalu, atlet peraih emas mendapat Bonus Rp350 juta. Selain itu, selama empat tahun, menjelang periode PON berikutnya, atlet juga mendapat uang saku bulanan,” kata Oji.

Untuk PON XXI Sumut-Aceh, bonus yang dijanjikan pada atlet akan ditambah.

“Memang kata Ketua KONI tadi masih pengajuan, tapi nilainya lebih besar. Semoga saja ini bisa menambah semangat atlet untuk berlatih menyiapkan diri,” harap Oji.***